Kamis, 10 Maret 2011

Kopi Tubruk

“Mommy, do I need to tell them how much money did I spend on this wallet?” Duh, perasaan repot bener mo ngomong: Elo mau tau berapa 'harga' dompet gue? ;p

Semua yang loe bilang itu omong kosong, Dev! BULLS*IT! Cerita kok ngalor-ngidul ga karuan ujungnya. Kita ga butuh cerita tentang loe, bosen denger cerita-cerita tentang ‘kehebatan’ atau pengalaman-pengalaman loe yang biasa banget. Yah, yah, yah maaf deh teman-teman. Apa daya, seorang Devina adalah perempuan yang biasa banget, ga penting dan tidak layak disandingkan bersama kalian.

“Hey, kalian ada ide ga, tahun baruan kali ini kita mau ngapain?”
“Paling kaya biasa, kumpul-kumpul, makan-makan.”
“Ho oh. Tapi makan apa yah?”
“Cari cafe ato resto yang enak Dev.”
“Iyah, kalo bisa yang tempatnya enak buat ngobrol-ngobrol, makanannya bukan yang ecek-ecek gituh.”
“Seip, ntar gue cariin deh.”


“Gue suka kopi tapi liat-liat dulu lah, enak apa engganya.” Begitu pengakuan Pria*, teman baru saya.
“Iyah, iyah. Gue juga suka banget kopi! Elo suka kopi apa?” Antusias saya menjawab, karena selama ini teman-teman saya ga ada yang suka kopi.
“Nescafe.” Jawabnya singkat.
“Eh, elo suka kopi kan?” Tanya saya lebih lanjut.
“Iyah, tiap hari gue minum kopi.”
“Nescafenya itu kopi instant yah?”
“Iyah, tiap pagi gue harus minum itu. Gue ga suka Kapal Api ato apalah itu.”
“Ouh..” Kecewa saya mendengar jawaban teman saya itu.


Self centered. Yah, kalau-kalau mereka mau mendengarkan pendapat dan cerita saya. Masing-masing punya cerita sendiri, pendapat masing-masing dan akhir-akhirnya saya diam. Siapa juga yang mau mendengarkan cerita seorang tukang tipu yang sebenarnya ga bisa apa-apa :) Gusti, mengapa mereka begitu tinggi di atas sana? Susah rasanya untuk bisa sinkron dengan mereka. Pintar-pintar, cantik-cantik, dari kaum ‘berada’ pula. Bagaimana dengan kepribadian mereka? Sepertinya lebih baik dari saya yang selalu rendah diri dan iri hati, yang lebih bagus lagi, mereka mensyukuri sepenuhnya apa yang mereka punya. Sempurna! Hahaha.

“Teman, gue dah nemu nih cafe yang cocok buat tahun baruan kita.”
“Makanannya apa?”
“Chinese food, tapi enak kok.”
“Yah elah, ga ada yang lebih bagusan lagi? Chinese food kan gituh-gituh aja.”
“Oh, ada sih resto lain tapi tempatnya biasa aja.”
“Janganlah. Kalo ada tempatnya bagus, makanannya enak.”
“Oh, jadi inget! Ada satu lagi, tempatnya deket sini kok. Sekalian liat aja kalo gituh.”

Setelah 15 menit kita berjalan kaki, sampailah kita di resto yang dimaksud.

“Tempatnya bagus kan?” Deg-degan saya bertanya, takut tidak sesuai dengan standard mereka.
“Iyah, nyaman. Coba liat menunya dulu deh?”
“Makanannya enak loh, kalo bosen sama Chinese food, coba spaghetti aglio-olio nya deh. Emang sih makanan vegetarian, dan agak mahal tapi menurut gue bener-bener enak.” Takut-takut saya menunjuk gambaran sepiring spaghetti di buku menu yang disodorkan.
“Emang berapa?” Tanya seorang teman.
“Waktu itu sih sekitar 48 kuai**.”
“Hah?! Ini ga ada dagingnya kan yah?”
“Iyah, cuma spaghetti yang dimasak pake bawang putih sama olive oil.”
“Yah elah, itu gue juga bisa bikin sendiri di rumah, mending ke Pizza Hut sekalian.”

Bisa ditebakkan, di manakah akhirnya kita merayakan malam tahun baru bersama? ;)

“Pri, elo masih suka kopi kan yah? Ini, kebetulan gue dikirimin kopi. Elo coba deh.” Saya menyodorkan sebungkus plastik kecil berisikan 6 sendok kopi.
“Apaan neh? Ga ada merk nya gituh. Bukan jenis-jenis kopi tubruk gituh kan?”
“Kayanya sih bukan, gue juga blom nyoba. Temen gue belinya kiloan gituh. Elo coba aja dulu, ntar kasih tau gue rasanya gimana.”

Sesampainya saya di kamar, sayapun segera mencoba kopi yang baru saya ‘haluskan'. Saya membaui serbuk cokelat pekat itu, hem, bau rempah-rempah (tapi jenis apa yah?).

“Gimana Pri, kopinya manteb kan?” Penasaran saya bertanya pada Pria.
“Apanya yang manteb Dev?! Pahit banget! Udah gue tambah susu setengah gelas, rasanya tetep pahit. Terus ampasnya banyak banget. Untung loe ngasihnya dikit. ”
“Hah?! Emang gimana loe nyobanya?”
“Yah, gue seduh kaya bokap gue nyeduh kopi tubruk.”
“Oh, okeh. Elo bener-bener suka kopi kan yah Pri?”
“Iyah. Tapi gue ga suka kopi-kopi murah gituh.”


Cappuccino




Sender: Ria
Message: Dev, gimana kopinya? Enak ga? Gue beli pas lagi jalan-jalan ke Medan. Mahal euy, 120 rebu per kilo. Tapi gue langsung jatuh hati sama rasanya yang manteb itu! Makanya gue kirimin testernya ke elo ;)




*Bukan nama sebenarnya, tapi dia berjenis kelamin 'pria' :D Oiyah, Pria dan Ria adalah orang yang berbeda ;)
**mata uang China, bernilai sekitar 64.000 IDR

Tambahan: tulisan yang dibold, Devina yang ngomong ;)

5 komentar:

  1. Devina. Seduhin kopinya donk. :D Ngomong2 soal Kapal Api. Ada kan Kapal Api yang memang banyak sekali ampasnya. Tp mungkin harus pakai saringan dulu kali ya? Soalnya pernah gw minum 1x en ampasnya banyak!! Hmm. Nescafe enak sih. (Tapi kenapa gw di starbucks gw ga tahu mau minum yg mana? Belum sukses nih). Ada usulan yg mana yg enak? :)

    BalasHapus
  2. Hahaha. Ntar gue seduhin kopinya, buat Aisa tapinya ;) Iyah, kalo Kapal Api yang biasa dijual, ampasnya lumayan banyak. Kalo habis diseduh jangan diaduk lagi Sa, biar ampasnya ngendap di bawah gelas. Ntar kita ke Starbucks bareng deh :)

    BalasHapus
  3. Devina! :) Boleh bolehh... Mau aja mah gw. Oh itu rahasianya. Hahaha, pantes abis minum gw harus bercermin dulu (ampas nempel di gigi) .. :D Hahaha, iya nge-Starbucks bareng :D

    BalasHapus
  4. Gyahahaa.. kalo nyobain kopinya Excelso (http://www.excelso-coffee.com/)

    ato Bandar Kopi..

    Gimana yah.. :p

    +/- 1 Cangkir = 100 ribu

    *sekalian iseng2 malem2..
    nescafe 200gram yang diimport ke indonesia = 85ribu harga kaskus.

    Dan kalo rata2 orang minum 1 cangkir kopi pake 1 sendok kopi.. maka 200 gram dengan harga 85ribu itu udah dapet.. 106.78 cangkir kopi.

    website buat ngitungnya : http://www.onlineconversion.com/

    BalasHapus
  5. Yah Feb, namanya juga orang 'nanggung', maunya dianggep orang berlebih tapi ga mandang orang lain :)

    BalasHapus

Label

cerminan (23) daily (10) filosofi (1) fotografi (3) fragrance (3) jalan (5) khayal (10) musik (2) pandangan (4) photography (2) real (15) renungan (7) rumah sakit (6) santai (3) tuan puteri (2) waktu (6) weekend (6)